Etika Siber Menangkal Konten Negatif

Posted on

Etika Siber Tangkal Konten Negatif

Etika siber untuk menangkal konten negatif dalam penggunaan internet di Indonesia telah disiapkan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo). Hal tersebut dikemukakan oleh Direktur Pemberdayaan Informatika Ditjen Aplikasi Informatika Kemkominfo Mariam F. Barata dalam sebuah diskusi yang bertajuk “Gerakan Internet Sehat dan Produktif” di Kantor Dewan Pimpinan Pusat Lembaga Dakwah Islam Indonesia (DPP LDII) di Jakarta, Jumat, (28/02/2014).

Menurut Mariam F. Barata, Misi etika siber itu untuk menjaga konten positif di Indonesia dari konten negatif dari luar negeri. Ini wujud keinginan adanya kedaulatan internet Indonesia.

Penerapan etika siber tangkal konten negatif ini salah satunya melalui tiga upaya pendekatan perlindungan terhadap bahaya internet, yakni melalui teknologi, hukum, dan sosiokultural.

Pendekatan teknologi, yaitu menekankan pada upaya memberantas laman-laman internet yang mengandung konten negatif, misalnya pornografi, perjudian, serta penyebaran kebencian melalui sistem penyaring pengaman komputer, seperti Nawala Project, TRUST Positif, dan Perangkat Internet Sehat dan Aman untuk Anak Indonesia (Perisai).

Pendekatan hukum, yaitu menekankan pada sejumlah produk hukum yang mengatur penggunaan internet, seperti Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), UU No. 44/2008 tentang Pornografi, dan UU No.19/2002 tentang Hak Cipta.

Pendekatan sosiokultural, yaitu menekankan pada bentuk-bentuk sosialisasi dan penyuluhan, deklarasi kampanye internet sehat dan pengorganisasian sukarelawan serta komunitas pendukung internet sehat.

Meskipun ketiga pendekatan perlindungan dalam rangka penerapan etika siber tangkal konten negatif tersebut tidak/belum bisa dilakukan secara sempurna atau menyeluruh. Namun diharapkan bisa meminimalisasi sejumlah ancaman dan bahaya penggunaan internet, seperti kekerasan dan pelecehan siber, penipuan siber, perjudian siber, dan penculikan lewat perkenalan di sosial media.

Karena internet sedikit banyak bisa mengubah pola hidup dan budaya manusia, maka penerapan etika siber untuk menangkal konten negatif seharusnya dapat dilakukan sejak usia dini, dengan cara menekankan pada penggunaan internet dengan menitikberatkan pada konten positif.

Sumber : AntaraNews

5 thoughts on “Etika Siber Menangkal Konten Negatif

  1. I read a lot of interesting articles here. Probably you spend a lot of time writing, i know how to save you a lot of time, there
    is an online tool that creates readable, SEO friendly
    posts in seconds, just type in google – k2seotips unlimited content

  2. internet dalam penggunaannya dugunakan dalam dua sisi yaitu positif dan negatif. Semoga dengan adanya program ini “Gerakan Internet Sehat dan Produktif” bisa terjadi dalam pengguna internet khususnya diindonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *