Nasihat Kematian

Kematian bukanlah milik orang yang sudah tua atau yang sedang sakit, tapi milik semua yang hidup. Rosululloh yang mulia memberi nasihat pada kita, “Cukuplah kematian sebagai peringatan bagimu”.

Sungguh setiap kita sebagai mahluk-Nya sudah divonis mati bahkan sebelum kelahiran kita, “Setiap yang berjiwa pasti mati” (QS. Al-Anbiya : 35). Dan setiap kita sudah ada jadwal kematian, “Tidaklah suatu jiwa mati kecuali sudah ada kitab ajalnya” (QS. Ali Imron : 145).

nasihat kematian

Sungguh kematian datang pada siapapun, pada yang sakit juga pada yang sehat, pada yang tua juga pada yang muda, pada yang jelata juga pada yang kaya, bahkan pada yang sembunyi membangun benteng yang kokoh dengan barikade pengawalan ketat pasti mati juga. “Dimanapun kalian berada pasti kematian merengut kalian walaupun dalam benteng yang kokoh” (QS. An-Nisa : 78).

Kita tidak akan pernah bisa menghindari kematian, bahkan kadang datangnya “baghtatan” sekonyong konyong, mendadak (QS. Al-An’am : 31). Kita tidak pernah tahu kapan, dimana dan bagaimana cara kita mati, “mastuurun” dirahasikan Alloh, kapan, dimana dan bagaimana? “We don’t know!” yang pasti, PASTI MATI.

Hikmahnya agar kita bersiap-siap menghadapi kematian, jangan lengah, sibukkan diri dengan ibadah, amal sholeh, hidup dalam Sunnah Nabi Muhammad shollallohu ‘alaihi wasallam, jangan sekali-kali nekat berbuat maksiat. Jadilah hamba Alloh yang beriman, cerdas dan berakhlak mulia. Sebagaimana sabda Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, “Umatku yang paling cerdas adalah umatku yang paling banyak ingat mati, lalu mempersiapkan dirinya HIDUP SETELAH MATI (HR. Ath-Thabrani).

Selanjutnya nasihat Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, “Perbanyaklah mengingat penghancur kelezatan-kelezatan, yaitu kematian” (HR. Tirmidzi No 230, Shohihul Jami’ no. 1210). Jangan terkecoh lagi dengan permainan dunia ini, taatlah pada Alloh, bangunlah sholat malam, tadaburkan Al-Qur’an, penuhi panggilan Alloh untuk berjamaah di rumah-Nya, tebarkan sedekah dan kebaikan, bimbing keluarga agar semakin takut pada Alloh, rendahkanlah hati kita, duduklah di majlis-majlis yang membuat kita semakin takut pada-Nya dan membuat kita mudah menangis karena-Nya. “Dan berbekallah kalian, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa” (QS. Al-Baqoroh : 197).

Memang, nasihat kematian itu lebih tajam daripada nasihat lisan. Semoga Alloh tancapkan di hati kita keindahan iman, kelezatan taat, kemuliaan akhlak dan mewafatkan kita dalam keadaan HUSNUL KHOTIMAH…aamiin”.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge