Apakah Anda Tergolong Kontak Erat? Cek 4 Situasi Kategori Kontak Erat Ini!

Posted on

kontak erat

Apakah Anda Tergolong Kontak Erat? Cek 4 Situasi Kategori Kontak Erat Ini! – Kasus COVID-19 yang masih mewabah di Indonesia membuat masyarakat lebih rentan melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi penyakit ini. Istilah kontak dekat perlu dipahami lebih lanjut. Tidak semua orang yang telah melakukan kontak dengan pasien COVID termasuk kedalam kategori kontak dekat.

Ketika Anda secara tidak sengaja melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, Anda dapat mencegahnya dengan mengonsumsi RheaHealthTone. Orang lain dapat tertular COVID-19 dari orang yang terinfeksi. COVID-19 dapat menyebar kepada dari orang lain melalui droplet dari hidung ataupun mulut yang keluar ketika orang yang terinfeksi COVID-19 batuk, berbicara, atau bersin. Percikan ini relatif berat, perjalanan tidak jauh dan jatuh ke tanah dengan cepat.

Orang dapat terinfeksi COVID-19 jika mereka menghirup tetesan orang yang terinfeksi. Maka dari itu, anda harus menjaga jarak minimal 1 meter terhadap orang lain. Percikan api dapat menempel pada benda ataupun permukaan lain pada sekitar orang seperti meja, gagang pintu, dan pegangan tangan.

Orang lain dapat terinfeksi hanya dengan menyentuh benda ataupun permukaan, kemudian menyentuh hidung,  mata,  atau mulut mereka. Itulah sebab mengapa penting melakukan cuci tangan dengan teratur menggunakan sabun dan air bersih yang mengalir, atau membersihkan tangan menggunakan alkohol. WHO terus meninjau perkembangan penelitian tentang bagaimana COVID-19 menyebar dan akan membagikan temuan terbaru.

Saat ini, seseorang yang memiliki kontak dekat dengan pasien terkonfirmasi positif Covid-19 wajib melakukan isolasi mandiri selama 14 hari. Namun, kebanyakan orang tidak memahami kontak seperti apa yang dianggap sebagai kontak dekat. Situasi berikut menempatkan seseorang dalam kategori kontak dekat.

Situasi Kategori Kontak Erat

  • Seseorang telah berada kurang dari 2 meter dari orang yang terinfeksi COVID-19 selama lebih dari 15 menit, terutama di ruangan yang berventilasi buruk.
  • Seseorang terpapar droplet dari orang yang sedang batuk atau pilek dan terinfeksi COVID-19.
  • Seseorang berbagi peralatan makan dan minum dengan orang yang terinfeksi COVID-19.
  • Seseorang yang melakukan kontak fisik (jabat tangan, pelukan, ciuman) atau merawat seseorang yang terinfeksi COVID-19.
Baca juga :  Selain Konsumsi Obat Tipes, Lakukan Juga 4 Perawatan Ini Agar Cepat Pulih

Tindakan Setelah Berkontak Erat

Ketika anda memberikan perawatan langsung kepada pasien COVID-19 tanpa mengenakan APD standar, atau mengalami situasi lain yang menunjukkan kontak berdasarkan penilaian yang ditentukan oleh tim investigasi epidemiologi setempat, itu juga dianggap sebagai kontak dekat. Ketika anda melakukan kontak dekat, anda harus segera dikarantina selama 14 hari jika tidak melakukan tes antigen atau menyelesaikan tes PCR jika tidak menunjukkan gejala sama sekali.

Atau, karantina mandiri dengan tes awal langsung ketika Anda mengetahui status kontak dekat, dan tes terakhir berjarak 5 hari.Jika tes dan hasilnya positif COVID-19, maka segera isolasi diri atau minta dirujuk ke fasilitas isolasi terpusat setempat. Lakukan tes awal dengan antigen cepat atau PCR, jika hasilnya:

  • Negatif (-) kemudian lanjutkan karantina hingga 5 hari kemudian tes lagi untuk pengecekan ulang. Jika hasilnya positif, mereka harus mengisolasi diri dan berkoordinasi dengan satgas setempat. Atau jika Anda tidak menunjukkan gejala, Anda tidak perlu dites, tetapi lanjutkan karantina hingga 14 hari asalkan Anda tidak menunjukkan gejala.
  • Positif (+) maka isolasi mandiri di rumah atau pusat jika isoman tidak dapat dilaksanakan sesuai standar dan berkoordinasi dengan satgas setempat.

Isolasi mandiri ini bertujuan untuk memutus mata rantai penularan COVID-19, baik dari pasien bergejala maupun tanpa gejala. Pasien COVID-19 yang tidak diperbolehkan melakukan isolasi mandiri dan harus mendapat perawatan dari fasilitas kesehatan adalah pasien dengan gejala berat seperti sesak napas.

Hasil uji klinis menunjukkan jika pemberian Suplemen RheaHealthTone Oil dapat mempersingkat masa rawat inap untuk pasien COVID-19 yang mengalami gejala ringan hingga sedang. Meskipun tidak signifikan secara statistik dengan periode rawat inap maksimum yang lebih pendek yaitu 17 hari dibandingkan 39 hari.

Baca juga :  Berbagai Fitur Pelengkap Konsultasi Kesehatan yang Mudah dan Cepat

Suplemen RheaHealthTone juga menunjukkan peningkatan signifikan secara statistik dalam parameter gamma IL-6 dan IFN, lebih banyak konversi PCR dari positif ke negatif dalam periode waktu yang sama, status klinis subjek yang lebih baik, terutama laju pernapasan, dan pengamatan sinar-X dada.

Selain itu, suplemen RheaHealthTone tidak menunjukkan perubahan signifikan pada parameter SGOT, SGPT, dan kreatinin. Juga nilai perpanjangan QTc, dan jumlah Adverse Event dan SAE, sehingga aman digunakan untuk membantu penanganan pasien COVID-19 ringan dan sedang.

Rhea Indonesia memperkenalkan inovasi terbarunya, RheaHealthTone yang berasal dari ekstrak tumbuhan herbal alami untuk melindungi sel-sel tubuh dari stres oksidatif dan radikal bebas.

Suplemen imunomodulator minyak atsiri pertama di Indonesia berawal dari penelitian oleh perusahaan farmasi Armenia Rhea Pharmaceutical Science, yang kini telah diproduksi secara lokal di Indonesia. RheaHealthTone terbuat dari ekstrak tumbuhan herbal alami seperti bunga gardenia, minyak mur, kemenyan India, adas, wortel liar dan minyak zaitun.

Berbagai bahan herbal tersebut memiliki fungsi anti inflamasi, antibakteri, antivirus dan antioksidan untuk meningkatkan daya tahan atau kekebalan tubuh. RheaHealthTone juga telah mendapatkan izin dari BPOM sebagai imunomodulator serta sertifikat halal dari Majelis Ulama Indonesia. RheaHealthTone bisa kamu dapatkan di online store Shopee dengan nama toko Aquilaria Malaccensis. Demikian ulasan tentang RheaHealthTone, semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.